Budidaya Lada Perdu

This Page Is Under Construction

Tanaman lada (Piper nigrum L.) merupakan salah satu komoditas perkebunan yang memiliki peluang strategis
dalam sistem usaha tani perkebunan berkelanjutan, baik secara ekonomi maupun sosial.

Secara ekonomi lada dapat menjadi salah satu sumber utama pendapatan petani dan devisa negara sektor non migas, sedangkan secara sosial merupakan komoditas tradisional yang telah dibudidayakan sejak lama dan keberadaannya merupakan penyedia lapangan kerja yang cukup luas terutama di daerah sentra produksi.

Hal tersebut sangat dimungkinkan mengingat usaha tani lada di Indonesia umumnya diusahakan dalam bentuk perkebunan rakyat. Beberapa propinsi di Indonesia yang merupakan sentra produksi lada antara lain: Lampung, Sumatera Selatan, Kalimantan Timur, Kalimantan Barat, dan Kalimantan Selatan.

Lada dapat tumbuh, dari elevasi 0 sampai dengan 1.450 m dari permukaan laut. Kawasan yang cocok adalah, kawasan di daerah tropis antara 20o Lintang Utara sampai 20o Lintang Selatan. Meskipun begitu, berdasarkan hasil penelitian multilokasi di Indonesia, syarat-syarat tumbuh yang cocok untuk tanaman lada adalah sbb:

Iklim: Iklim tropis sebagai berikut:

  • Elevasi (tinggi tempat) tumbuh baik, pada ketinggian antara 0 sampai 1.000 m dari permukaan laut. Namun idealnya 0 s/d 600 m dpl.
  • Kisaran relatif udara yang optimal antara 80% - 90%.
  • Curah hujan tahunan yang optimal antara 2.000 - 2.500 mm/tahun.

Lahan

  • Struktur tanah: gembur.
  • Tekstur tanah: lempung gembur, lempung berpasir, lempung liat berdebu.
  • Tebal solum: mencapai kedalaman 50 cm.
  • Kesuburan tanah: tinggi (subur) seperti lahan-lahan vulkanik dan alluvial.
  • Kisaran pH tanah: 6 - 7.
  • Drainase dan kelembaban tanah harus dijaga dengan baik.
  • Ukuran lubang 50 x 50 x 50 Cm, jarak tanam adalah 2 x 2 x 2 m (untuk lada panjat) dan 1 x 1 x 2 m (untuk lada rumpun).
  • Kebutuhan pupuk kandang, 5 kg (satu blek minyak). Sedangkan untuk kebutuhan pupuk an-organik, pada tahun pertama sebanyak 100 gram per pohon, dan tahun kedua 200 gram per pohon dan tahun ketiga sebanyak 400 gram per pohon. Tahun-tahun selanjutnya, hingga tahun ke 20 ditambah 100 gram. Pupuk yang dibutuhkan, yaitu Urea,TSP dan KCl dengan komposisi 2:1:1.
  • Pemangkasan awal dilakukan setelah mencapai 9 ruas, dan panjang pangkasan 25 s/d 30 cm dari permukaan tanah. Pemangkasan diulang kembali, manakala sulur telah mencapai 10 ruas dan sisakan  sebanyak tiga ruas.
  • Buah berwarna hijau muda, setelah tua berwarna hijau tua, hingga berwarna kuning kemerahan. Inilah saat yang tepat, untuk memetik buah lada. Jangan dibiarkan lada berwarna kemerahan terus menua, karena akan berlomba dengan burung. Lama bunga menjadi buah, kurang lebih tujuh bulan.
  • Untuk membuat "lada hitam", buah dipetik setengah ranum kemudian dijemur diterik matahari. Sedangkan untuk membuat "lada putih", lada yang matang direndam di air mengalir sambil dikupas kulit bijinya. Setelah bersih, buah lada kemudian dijemur seperti lada hitam tadi.

Budidaya Lada Perdu


Bibit berasal dari stek cabang buah, memiliki percabangan yang sympodial, tidak memiliki akar lekat (sulur panjat) sehingga budidayanya tidak memerlukan tiang panjat. Tinggi tanaman lada perdu, hanya mencapai sekitar 100 cm.
Keuntungan memakai budidaya lada perdu, antara lain: bahan tanaman banyak tersedia, tidak perlu tiang panjat, jumlah tanaman per ha lebih banyak, pemeliharaan dan panen lebih praktis. Bila pada lada biasa, kerapatan tanaman 2.000 batang/ha. Maka untuk lada perdu, kerapatannya dapat mencapai 5.000 tanaman per hektarnya.

Varietas

Di Indonesia, terdapat sekitar 40 jenis lada. Meskipun begitu, jenis yang telah banyak ditanam tergantung kepada daerahnya. Di Lampung misalnya, jenis yang banyak ditanam adalah Belantung dan Kerinci. Di Bangka jenis yang banyak ditanam adalah "Lampung Daun Kecil" (LDK), dan "Lampung Daun Lebar" (LDL), Merapin, Chunuk dan Jambi.

Di Kalimantan, jenis yang banyak ditanam adalah varietas Bengkayang. Di Provinsi Jawa Barat, jenis yang banyak ditanam adalah varietas LDK dan LDL. Luas areal pertanaman lada di Jabar, belum seluas di Lampung, Bangka, dan Kalimantan. Tetapi lada ternyata dapat tumbuh baik di Kab. Tasikmalaya, Cianjur, Rangkasbitung, dan Sumedang.

Pengembangan agrobisnis lada, di Provinsi Jawa Barat sangat layak dengan pertimbangan-pertimbangan sbb:
1. Kondisi lahan dan iklim, cocok dengan persyaratan tumbuh tanaman lada.
2. Ketersediaan tenaga kerja cukup melimpah.
3. Sarana dan prasarana juga cukup memadai.
4. Analisis finansial (tahun 1993):
-NPV (Net Present Value) = Rp 85.919,00 (harga jual Rp 2.000,00/kg)
-IRR (Internal Rate of Return) = 13%
-B/C (Benefit Cost Ratio) = 1.01
5. Pasar luar negeri (ekspor) masih sangat terbuka:
- Produksi lada Indonesia tahun 1994 sekitar 66.000 ton, kebutuhan pasar (1994) sekitar 500.000 ton/tahun.
- Kebutuhan pasar internasional naik sekitar 16% per tahun.-
 

 

 

Bahan tanam

·  Stek 7 ruas, bila bahan tanam cukup.

·  Stek 1 ruas, bila bahan tanaman kurang mencukupi.

 

Tiang panjat

·  Gamal atau dadap.

 

Lubang tanam

·  40 x 40 x 40 cm.

 

Pupuk organik

·  10 kg/lubang. Untuk lahan bekas lada.

 

Tumpang sari

·  Tanaman semusim, umur lada 1-2 tahun.

·  Tanaman tahunan (karet, buahbuahan), umur lada 4-5 tahun.

 

Pemupukan

·  Populasi tanaman 2.500 batang/ha.

·  Diberikan dalam alur dangkal.

·  3-4 kali/tahun selama hujan mencukupi.

 

Umur 1-2 tahun

·  N 135 kg/ha.

·  P 126 kg/ha.

·  K 156 kg/ha.

·  Kaptan 100 kg/ha.

 

Tanaman dewasa

·  N 675 kg/ha.

·  P 720 kg/ha.

·  K 780 kg/ha.

·  Kaptan 600 kg/ha.

 

Pasca panen

·  Direndam dalam air mengalir selama 8 hari.

·  Direndam dalam air bersih tidak mengalir (perbandingan lada dengan air 1 : 5).

·  Mesin pengupas.

·  Biasa diekspor dalam bentuk lada bubuk

 

Lada perdu memiliki tajuk tanaman yang berbentuk perdu dengan diameter 100 – 150 cm dan tinggi tanaman 90 – 120 cm. Berbeda halnya dengan lada tiang panjat yang memiliki dua macam akar (di bawah permukaan tanah dan akar lekat), lada perdu hanya memiliki satu macam akar, yaitu akar yang berada di bawah permukaan tanah. Jumlah akar utama dari pembibitan tidak bertambah setelah dipindah ke kebun dan selanjutnya yang berkembang hanyalah cabang-cabang akar. Perakaran lada perdu lebih banyak terkonsentrasi di sekitar permukaan tanah dan tidak menghunjam lebih dalam. Perakaran efektif hanya mencapai kedalaman 30 cm, sedangkan penetrasi akar dapat mencapai 60 cm (Pujiharti et al., 1995).

               Berdasarkan karakter fisiologinya lada tergolong tanaman yang adaptif terhadap naungan karena mempunyai lintasan fotosintesis C3 (Das et al., 1976). Oleh karena itu lada perdu pun termasuk dalam kelompok tanaman lindung (scyophit), yaitu tanaman yang dapat tumbuh baik dalam keadaan ternaungi. Dengan karakter morfologi dan fisiologi tersebut di atas, lada perdu di samping dapat dikembangkan secara monokultur, juga sangat berpotensi untuk dikembangkan di bawah tegakan tanaman tahunan, seperti kelapa, sengon, dan lainnya dalam berbagai bentuk polatanam.

 

Lingkungan Tumbuh

               Pertumbuhan dan produksi tanaman merupakan hasil interaksi dari berbagai faktor biotik dan abiotik. Lingkungan tumbuh merupakan salah satu faktor abiotik yang sangat berpengaruh terhadap pertumbuhan dan produksi lada perdu. Di antara faktor lingkungan tumbuh yang paling dominan pengaruhnya terhadap pertumbuhan dan produksi lada perdu adalah iklim, elevasi, dan tanah.

 

Iklim dan elevasi

               Selama ini unsur-unsur iklim yang diketahui berpengaruh terhadap pertumbuhan dan produksi lada perdu antara lain; curah hujan, penerimaan radiasi surya, suhu, dan kelembaban. Pada dasarnya kondisi iklim yang dikehendaki lada perdu relatif sama dengan lada tiang panjat. Hasil penelitian Wahid dan Suparman (1986) menyebutkan bahwa curah hujan yang dikehendaki tanaman lada yaitu 2.000 – 3.000 mm/tahun dengan rata-rata curah hujan 2.300 mm/tahun. Jumlah hari hujan dalam setahun rata-rata 177 hari dan tidak terdapat bulan-bulan kering dengan curah hujan  kurang dari 60 mm/bulan. Hasil pengamatan di   Lampung menunjukkan bahwa pertumbuhan tanaman lada mulai tertekan apabila jumlah curah hujan setiap bulannya kurang dari 90 mm. Di samping itu tanaman lada dapat tumbuh dan berproduksi dengan baik apabila ditanam pada elevasi kurang dari 500 m di atas permukaan laut (dpl). Wahid et al. (1988) telah menyusun batas kesesuaian lingkungan (curah hujan, bulan kering, hari hujan, dan elevasi) untuk tanaman lada seperti disajikan pada Tabel 1.

 

 

Tabel 1. Batas kesesuaian lingkungan untuk tanaman lada di Indonesia

 

Curah hujan (mm/tahun)
 Bulan kering (<90 mm/bulan)
 Elevasi      (m dpl)
 Hari hujan
 Kendala
 Kesesuaian
 
2.000-2.500
 <2
 <500
 110-150
 Tidak ada
 Amat sangat sesuai
 
2.500-3.000
 <2
 <500
 115-160
 Tidak ada
 Sangat sesuai
 
2.000-3.000
 3
 <500
 110-160
 Tidak ada
 Sesuai
 
3.000-4.000
 <2
 <500
 145-190
 Curah hujan agak tinggi
 Agak sesuai
 
1.500-2.000
 <3
 <500
 90-135
 Kekeringan
 Agak sesuai
 
1.500-4.000
 4-5
 <500
 90-175
 Kekeringan periodik
 Kurang sesuai
 
-
 -
 >500
 -
 Suhu rendah
 Tidak dianjurkan
 
<1.500
 -
 -
 -
 Kurang air
 Tidak dianjurkan
 
>4.000
 -
 -
 -
 Terlalu basah, cahaya kurang
 Tidak dianjurkan
 
-
 >5
 -
 -
 Kekeringan
 Tidak dianjurkan
 

                                                              Sumber: Wahid et al. (1988)

 

               Walaupun tanaman lada tergolong adaptif terhadap naungan, namun untuk mendukung pertumbuhan dan produksinya memerlukan kisaran radiasi surya yang optimal. Menurut Syakir (1994) lada dapat tumbuh dan berproduksi dengan baik pada tingkat intensitas radiasi minimal 50% atau setara dengan energi radiasi rata-rata 251,8 kalori/cm2/hari. Lebih jauh Wahid et al. (1999a) melaporkan bahwa di antara varietas-varietas lada perdu terdapat perbedaan respon terhadap intensitas radiasi surya. Pada intensitas radiasi 100% (cahaya penuh) produksi lada perdu terbaik ditunjukkan oleh varietas Petaling 1. Sedangkan pada intensitas radiasi 50 - 75% produksi terbaik ditunjukkan oleh varietas Bengkayang. Secara umum lada perdu dapat tumbuh dan berproduksi dengan baik pada kisaran intensitas radiasi surya 50 – 75%.

               Suhu dan kelembaban udara juga turut mempengaruhi pertumbuhan dan produksi lada. Suhu yang dikehendaki tanaman lada yaitu antara 20oC (minimum) – 34oC (maksimum) dengan kisaran terbaik antara 21-27 oC pada pagi hari, 26-32 oC siang hari, dan 24-30 oC sore hari. Kelembaban nisbi udara yang dikehendaki antara 50-100%, dengan kisaran optimal 60-80% (Wahid dan Suparman, 1986).

 

 

Tanah

               Lada perdu dapat tumbuh pada beberapa jenis tanah, diantaranya Ultisol, Inceptisol, Alfisol, dan Andisol. Namun demikian umumnya tanaman lada di Indonesia dikembangkan pada dua jenis tanah yaitu Ultisol dan Inceptisol. Lada perdu menghendaki tanah dengan aerasi dan drainase baik. Oleh karena itu lada perdu yang dikembangkan pada tanah Ultisol ataupun Alfisol akan memiliki pertumbuhan dan produksi yang lebih baik apabila tanah tersebut memiliki kelas tekstur lempung liat berpasir atau liat berpasir. Sedangkan pada tanah Inceptisol, lada perdu dapat tumbuh optimal apabila kelas tekstur tanah lempung atau lempung berpasir. Menurut Zaubin (1979) pH tanah yang dikehendaki tanaman lada berkisar antara 5,5 – 5,8.

               Pengembangan lada perdu pada jenis tanah Ultisol, Inceptisol, dan Alfisol tetap memerlukan tambahan pupuk buatan dan organik, mengingat ketiga jenis tanah tersebut umumnya memiliki tingkat kesuburan kimia tanah yang rendah sampai sedang. Di samping itu tanaman lada tergolong rakus hara, sehingga untuk tumbuh dan berproduksi dengan baik memerlukan ketersediaan unsur hara yang tinggi.     

 

Potensi Ekonomi

               Sebagai alternatif dalam budidaya lada potensi ekonomi lada perdu terletak pada aspek agronomi, dimana teknologi budidaya yang diterapkan mampu menekan biaya produksi sekaligus meningkatkan efisiensi usaha tani lada. Keunggulan-keunggulan komparatif lada perdu terhadap lada tiang panjat antara lain: (1) lebih efisien dalam penggunaan bahan tanaman untuk perbanyakan, (2) tidak memerlukan tiang panjat, (3) populasi tanaman per satuan luas (4.000 – 4.500 tanaman/ha) lebih banyak, sehingga penggunan lahan lebih efisien, (4) pemeliharaan dan panen lebih mudah, (5) dapat berproduksi lebih awal (umur 2 tahun), dan (6) dapat ditanam dengan polatanam campuran atau tumpang sari dengan tanaman tahunan lainnya (Syakir dan Zaubin, 1994; Dhalimi et al., 1998).     

               Wahid et al. (1999b) melaporkan bahwa berdasarkan analisis keuntungan sosial bersih pada beberapa komoditas perkebunan, lada perdu menghasilkan manfaat ekonomi paling besar, kemudian berturut-turut diikuti oleh lada tiang panjat mati, kelapa sawit, kakao, kopi, dan karet. Di samping itu telah dilakukan pula analisis biaya sumber daya dalam negeri (BSD) dan keunggulan komparatif lada perdu terhadap komoditas-komoditas perkebunan tersebut di atas seperti yang disajikan pada Tabel 2.

 

 

Tabel 2. Analisis biaya sumber daya dalam negeri dan keunggulan komparatif lada perdu

terhadap beberapa komoditas perkebunan

 


 Komoditas perkebunan
 
Uraian
 Lada perdu
 Lada tiang panjat
 Karet
 Kopi
 Kakao
 Kelapa sawit
 
Penerimaan (Rp)
 22.978.080
 28.103.560
 5.258.790
 9.701.535
 7.139.950
 8.339.720
 
Biaya sosial (Rp)
 
 
 
 
 
 
 
- dalam negeri
 3.250.394
 9.268.049
 2.604.006
 4.797.645
 3.881.621
 3.904.471
 
- asing
 7.141.235
 9.884.261
 3.878.374
 3.430.190
 2.530.068
 2.275.136
 
BSD
 519,00
 1.272,50
 4.717,50
 1.912,53
 1.941,23
 1.284,42
 
Keunggulan komparatif
 0,208
 0,509
 1,887
 0,765
 0,7765
 0,5129
 

                                                              Keterangan: nilai tukar mata uang 1 US$ bulan Juni 1997 Rp. 2.500

                                                              Sumber: Wahid et al. (1999b)

 

               Analisis BSD merupakan variabel yang dapat digunakan untuk mengukur besarnya biaya sumber daya dalam negeri yang harus dikorbankan (dalam rupiah) untuk memperoleh satu satuan devisa. Apabila BSD lebih kecil daripada nilai tukar bayangan atau rasio keduanya <1, maka investasi tersebut dikatakan efisien. Semakin kecil rasionya menunjukkan komoditas tersebut makin memiliki keunggulan komparatif.

               Hasil analisis pada Tabel 2 menunjukkan bahwa lada perdu memiliki nilai BSD dan rasio yang paling kecil dibandingkan komoditas perkebunan lainnya. Dengan demikian dari sudut korbanan dalam negeri, lada perdu merupakan usaha tani yang paling efisien dan memiliki keunggulan komparatif paling besar.

               Hasil penelitian Rosmeilisa et al. (1999) di Kabupaten Bangka juga menunjukkan bahwa usaha tani lada perdu memiliki tingkat keuntungan yang lebih tinggi dibandingkan lada tiang panjat mati. Walaupun produksinya lebih rendah, tetapi biaya produksi lada perdu (Rp. 5.043.974/ha) jauh lebih rendah dibandingkan biaya produksi lada tiang panjat mati (Rp. 9.609.711/ha). Tingkat keuntungan (Net Present Value/NPV) lada perdu Rp. 5.252.917/ha, NPV lada tiang panjat mati Rp. 2.724.199/ha; kelayakan usaha tani (B/C rasio) lada perdu 2,04, B/C lada tiang panjat mati 1,28; Internal Rate of Return (IRR) lada perdu 110%, IRR lada tiang panjat mati 42% (Tabel 3).\

 

Tabel 3. Analisis finansial usaha tani lada perdu dan lada tiang panjat mati (Rp/ha)

 

Tahun
 Lada perdu
 Lada tiang panjat mati
 
ke-
 Manfaat      DF 24%
 Biaya          DF 24%
 Manfaat ber-sih DF 24%
 Manfaat      DF 24%
 Biaya          DF 24%
 Manfaat ber-sih DF 24%
 
1
 0
     2.879.839  
 -2.879.839
 0
     5.892.742
    -5.892.742
 
2
 2.934.443
 828.756.5
 2.105.687
 0
 839.945.4
 -839.945.4
 
3
 3.545.534
 724.965.2
 2.820.569
 4.720.385
     1.408.248
     3.312.137
 
4
 3.816.914
 610.413.5
 3.206.500
 7.613.525
     1.468.776
     6.144.749
 
Total
 10.296.891
     5.043.974
 5.252.917
 12.333.910
     9.609.711
     2.724.199
 

 

                                                                                                                      NPV     : 5.252.917          NPV        : 2.724.199

                                                                                                                      B/C      : 2,04   B/C         : 1,28

                                                                                                                      IRR      : 110%                IRR         : 42%

                                                                                                                                   Sumber: Rosmeilisa et al. (1999)

 

 

 

POLA PENGEMBANGAN LADA PERDU
 

               Berdasarkan karakter morfologi, fisiologi, dan lingkungan tumbuhnya, lada perdu sangat berpotensi untuk dikembangkan dalam berbagai bentuk polatanam, seperti monokultur, polatanam di bawah tegakan tanaman tahunan atau dikombinasikan dengan tanaman pangan semusim. Disamping itu lada perdu dapat pula dikembangkan sebagai tanaman pekarangan.

 

Pola tanam Lada Perdu
                 Pengembangan lada perdu dalam bentuk polatanam, khususnya di bawah tegakan tanaman tahunan memiliki beberapa keuntungan, diantaranya: (1) dapat meningkatkan efisiensi penggunaan lahan, (2) mampu memberikan nilai tambah yang cukup signifikan, dan (3) risiko kematian tanaman akibat cekaman kekeringan relatif lebih kecil dibandingkan penanaman secara monokultur (tanpa naungan). Berdasarkan kebutuhan intensitas radiasi surya, lada perdu sebaiknya dikembangkan di bawah tegakan tanaman tahunan yang dapat meloloskan radiasi surya 50 – 75%. Di antara tanaman tahunan tersebut, kelapa merupakan tanaman yang sangat berpotensi dan sering dipolatanamkan dengan lada perdu. Hal ini disebabkan terdapat kesesuaian lingkungan antara prasyarat tumbuh tanaman kelapa dan kondisi lahan di bawahnya dengan prasyarat tumbuh  lada perdu (Tabel 4).

 

 

Tabel 4. Prasyarat tumbuh tanaman kelapa dan lada perdu
 

No.
 Prasyarat tumbuh
 Kelapa
 Lada perdu
 
1.
 Elevasi (m dpl)
 0 - 5001
 0 – 5004
 
2.
 Curah hujan (mm/tahun)
 1.300 – 3.5001
 2.000 – 3.0004
 
3.
 Suhu udara (oC)
 25 - 352
 20 – 345
 
4.
 Kelembaban (%)
 80 - 902
 60 – 805
 
5.
 Intensitas radiasi (%)
 20 – 50*1
 50 – 756
 
6.
 Perakaran efektif (cm)
 30 – 1503
 0 – 307
 
7.
 Potensi lahan (%)*
 802
 -
 

                                               Keterangan: *di antara tanaman kelapa

                                                             Sumber: 1Darwis (1988); 2Syakir et al. (1998); 3Kuswah (1979, dalam Darwis 1988) dan Nair (1983);

                                                             4Wahid et al. (1988); 5Wahid dan Suparman (1986); 6Wahid et al. (1999a); 7Pujiharti et al. (1995)

               

               Pada Tabel 4 terlihat bahwa potensi lahan di antara tanaman kelapa yang dapat dimanfaatkan untuk tanaman sela sebesar 80%. Dengan demikian pengembangan lada perdu di bawah tegakan kelapa dapat meningkatkan efisiensi penggunaan lahan. Di samping itu perbedaan perakaran efektif lada perdu dan kelapa sangat menguntungkan bagi efisiensi penggunaan hara.

 

 


 
 
 
 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 


Gambar 2. Pengembangan lada perdu di bawah tegakan kelapa
 

               Sementara itu, dari sisi nilai tambah Syakir et al. (1998) melaporkan bahwa penanaman lada perdu di bawah tegakan kelapa selama 7 tahun dengan populasi 3.500 tanaman/ha, secara finansial layak diusahakan dengan nilai B/C 2,61, NPV Rp. 11.164.277, dan IRR 104.19%. Dengan kata lain dapat memberikan kontribusi pendapatan rata-rata Rp. 1.594.896,7/ha/tahun (Tabel 5). Sementara itu hasil observasi Yuhono et al. (1994) menyebutkan bahwa di Kabupaten Ciamis penanaman lada perdu di bawah tegakan kelapa, petai, cengkeh, dan pisang (polatanam campuran) dapat memberikan kontribusi pendapatan Rp. 2.484.742/ha/tahun.
 

 

Tabel 5. Analisis finansial usaha tani lada perdu (1 ha) di bawah tegakan kelapa

 

Tahun Produksi  Biaya    Penerimaan  Keuntungan  Present Value (Rp)
  (kg/ha) (Rp) (Rp) (Rp) Biaya Penerimaan Keuntungan
1 0   3.324.200 0 -3.324.200 2.841.197 0 -2.841.197
2 592   1.258.096 3.552.000 2.293.904 919.056 2.594.784 1.675.728
3 888   1.354.032 5.328.000 3.973.968 845.418 3.326.646 2.481.229
4 1.184   1.354.032 7.104.000 5.749.968 722.579 3.791.050 3.068.471
5 1.184   1.354.032 7.104.000 5.749.968 617.589 3.240.214 2.622.625
6 1.184   1.354.032 7.104.000 5.749.968 527.854 2.769.413 2.241.559
7 1.184   1.354.032 7.104.000 5.749.968 451.157 2.367.020 1.915.863
Jumlah 6.216   11.352.456 37.296.000 25.943.544 6.924.850 18.089.127 11.164.277

                                                              Keterangan: DF 17%, NPV Rp. 11.164. 277, B/C 2,61, IRR 104.19%
Sumber: Syakir et al. (1998)

 

               Pengembangan lada perdu di bawah tegakan tanaman tahunan juga dapat menekan tingkat kematian tanaman akibat cekaman lingkungan. Hasil penelitian Wahid et al. (1995) menunjukkan bahwa akibat cekaman air tingkat kematian lada perdu yang ditanam di bawah tegakan kelapa mencapai 28,9%, sedangkan secara monokultur 34,1%. 

               Tanaman tahunan lainnya yang cukup berpotensi untuk dipolatanamkan dengan lada perdu yaitu tanaman sengon (Paraserianthes falcataria).  Disamping tanaman sengon memiliki bintil akar yang dapat mengikat nitrogen bebas, hasil pengamatan Pramudya (2000) menunjukkan bahwa rata-rata intersepsi radiasi surya pada tanaman sengon berbagai umur yang ditanam dengan jarak lebih dari 3 x 3 m dapat mencapai 49,92%. Dengan kata lain tanaman sengon masih dapat meloloskan intensitas radiasi surya sebesar 50,08%. Selanjutnya disebutkan bahwa rata-rata suhu dan kelembaban udara pada areal pertanaman sengon tersebut masing-masing mencapai ±27,92oC dan 79,17%. Dengan demikian secara mikro, kondisi lingkungan di bawah tegakan sengon yang ditanam dengan jarak lebih dari 3 x 3 m masih sesuai dengan prasyarat tumbuh lada perdu.

               Lada perdu selain dapat dipolatanamkan dengan tanaman tahunan, juga dapat dikombinasikan dengan tanaman pangan semusim, seperti jagung dan kacang tanah. Penanaman dapat dilakukan dalam bentuk tumpang sari ataupun sistem jalur (strip cropping). Tanaman jagung yang menghendaki intensitas cahaya penuh dan memiliki tajuk yang tinggi dapat berfungsi sebagai naungan bagi lada perdu, sementara itu kacang tanah dapat membantu ketersediaan unsur hara nitrogen. Pada polatanam tersebut biomass sisa panen jagung dan kacang tanah dapat dikembalikan sebagai sumber bahan organik, sehingga diharapkan pemberian hara dari pupuk anorganik dapat dikurangi (Syakir et al., 1999).

 

Lada Perdu Sebagai Tanaman Pekarangan
               Lada perdu dengan keragaan morfologinya sangat memungkinkan untuk dikembangkan sebagai tanaman pekarangan. Pemanfaatan lada perdu sebagai tanaman pekarangan di samping hasilnya dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, juga dapat berfungsi estetika. Sebagai tanaman pekarangan lada perdu dapat ditanam pada lahan terbuka ataupun di dalam pot. Namun demikian, khusus di daerah perkotaan yang umumnya memiliki keterbatasan lahan, lada perdu lebih banyak ditanam di dalam pot.     

               Perbedaan budidaya lada perdu di dalam pot terutama pada aspek pemeliharaan, yaitu pemupukan dan penyiraman. Hasil penelitian Wahid et al. (1999c) yang dilakukan pada pot berdiameter 37 cm dan tinggi 47 cm menunjukkan bahwa untuk tahun pertama dosis pupuk terbaik yaitu 100 g NPKMg 12-12-17-2/tanaman/tahun, sedangkan untuk tahun kedua dan selanjutnya sebanyak 200 g NPKMg 12-12-17-2/tanaman/tahun. Pupuk diberikan dalam 4 kali agihan dengan perbandingan 1:2:3:4 untuk tahun pertama dan 4:3:2:1 untuk tahun kedua dan selanjutnya. Pemupukan untuk setiap agihan dilakukan dengan selang pemberian 2 bulan. Penyiraman terbaik dilakukan sebanyak 21 mm/2 hari atau setara dengan 2,25 l/2 hari. Produksi lada kering yang dapat dicapai pada umur 2 tahun sebanyak 85,5 g/tanaman, sedangkan pada umur 3 tahun sebanyak 171,2 g/tanaman.

 

 

KESIMPULAN
 

               Lada perdu diperoleh dari perbanyakan vegetatif bahan tanaman lada yang berasal dari sulur/cabang buah. Keunggulan komparatif lada perdu terhadap lada tiang panjat antara lain: (1) lebih efisien dalam penggunaan bahan tanaman untuk perbanyakan, (2) tidak memerlukan tiang panjat, (3) populasi tanaman per satuan luas lebih banyak, sehingga penggunaan lahan lebih efisien, (4) pemeliharaan dan panen lebih mudah, (5) dapat berproduksi lebih awal, dan (6) sangat berpotensi dikembangkan dalam bentuk polatanam.

               Hasil analisis keuntungan sosial bersih dan biaya sumber daya dalam negeri pada beberapa komoditas perkebunan (lada perdu, lada tiang panjat mati, kelapa sawit, kakao, kopi, dan karet) menunjukkan bahwa lada perdu menghasilkan manfaat ekonomi dan keunggulan komparatif paling tinggi. Pengembangan lada perdu secara monokultur layak diusahakan dengan nilai NPV Rp. 5.252.917/ha, B/C 2,04, dan IRR 110%. Namun demikian, berdasarkan karakter morfologi, fisiologi, lingkungan tumbuh, dan potensi ekonominya lada perdu lebih prospektif dikembangkan dalam bentuk polatanam, seperti di bawah tegakan tanaman tahunan yang dapat meloloskan radiasi surya 50 – 75% atau dikombinasikan dengan tanaman pangan semusim. Di samping itu lada perdu dapat pula dimanfaatkan sebagai tanaman pekarangan.

 

 

DAFTAR PUSTAKA
 

Anonim. 1996. 21th peppertech meeting. Meeting of The Permanent Panel in Techno-economic Studies, Kucing, Serawak, Malaysia 22 July 1996. Intenational Pepper Community.

 

Anonim. 1997. Pepper statistic yearbook 1995/1996. International Pepper Community.

 

Anonim. 1998. Report of the 23rd peppertech meeting, Kuta, Bali, Indonesia 26 October 1998. International Pepper Community.

 

Anonim. 2000. Pepper export declined. Market Review-September 2000. International Pepper Community.

 

Barus, J. 1998. Pengaruh ukuran lubang tanam dan komposisi bahan organik terhadap pertumbuhan dan produksi lada perdu. Jurnal Littri III(5-6):159-162.

 

Darwis, S.N. 1988. Tanaman sela di antara kelapa. Seri Pengembangan No.2. Puslitbang Tanaman Industri. Bogor.

 

Das, V., R. Rao. and N. Malakandalah. 1976. Phytochemical activities of chloroplast from plants with and without bundle sheath in leaves. Turrialba 26(1):14-17.

 

Deciyanto, S. dan Suprapto. 1996. Penggerek batang lada dan cara pengendaliannya. Monograf Tanaman Lada (1):150-160. Balai Penelitian Tanaman Rempah dan Obat, Bogor.

 

Dhalimi, A., M. Syakir, dan E. Surmaini. 1998. Peningkatan efisiensi pemberian hara lada perdu di bawah tegakan kelapa melalui aplikasi ZPT. Prosiding Konperensi Nasional Kelapa IV, Bandar Lampung 21-23 April 1998:527-532. Puslitbangtri, Bogor.

 

Nair, P.K.R. 1983. Agroforestry with coconuts and other tropical plantation crops. Plant Research and Agroforestry:79-102.

 

Pramudya, A. 2000. Pengembangan data base zone agroekologi dalam mendukung pembangunan hutan rakyat. Laporan Hasil Penelitian Puslitbang Tanaman Perkebunan. Tidak dipublikasi.

 

Pujiharti, Y., I. Dwiwarni, dan Muchlas. 1995. Prospek pengembangan lada perdu untuk ekspor dalam meningkatkan pendapatan petani. Jurnal Litbang Pertanian XIV(4):79-86.

 

Purseglove, J.W. 1969. Tropical crops dicotyledon 2:441-450. Longmans 2nd ed.

 

Rosmeilisa, P., M. Syakir, dan E. Surmaini. 1999. Rentabilitas budidaya lada perdu dan lada tiang panjat mati. Jurnal Penelitian Tanaman Industri 5(1):18-24.

 

Syakir, M. 1994. Pengaruh naungan, unsur hara P dan Mg terhadap iklim mikro, indeks pertumbuhan dan laju tumbuh tanaman lada. Bul. Littro 9(2):106-114.

 

Syakir, M. dan R. Zaubin. 1994. Pengadaan bahan tanaman lada perdu. Prosiding Simposium II Penelitian dan Pengembangan Tanaman Industri.

 

Syakir, M., J. Wiroatmodjo, dan E. Rasnasari. 1994. Pengaruh kondisi pohon induk dan waktu pengambilan setek terhadap pertumbuhan setek cabang buah. Tidak dipublikasi.

 

Syakir, M. 1996. Budidaya lada perdu. Monograf Tanaman Lada (1):93-104. Balai Penelitian Tanaman Rempah dan Obat. Bogor.

 

Syakir, M., P. Rosmeilisa, dan P. Wahid. 1998. Nilai tambah pengembangan lada perdu di antara tanaman kelapa. Konperensi Nasional Kelapa IV. Bandar Lampung, 21-23 April 1998:462-472. Puslitbang Tanaman Industri. Bogor.

 

Syakir, M., R. Zaubin, E. Rini Pribadi, dan Hoerudin, 1999. Pengaruh berbagai kombinasi tanaman sela terhadap efisiensi pemberian hara, pertumbuhan, dan produksi lada perdu. Laporan Hasil Penelitian Balai Penelitian Tanaman Rempah dan Obat. Bogor. Tidak dipublikasi.

 

Waard, P.W.F. de. 1964. Pepper cultivation in Sarawak. World Crops 16(3):24-31.

 

Wahid, P. dan U. Suparman. 1986. Teknik budidaya untuk meningkatkan produktivitas tanaman lada. Edisi Khusus Littro II(1):1-11. Balai Penelitian Tanaman Rempah dan Obat. Bogor.

 

Wahid, P., I. Las, dan R. Zaubin. 1988. Penetapan kesesuaian iklim beberapa daerah untuk pengembangan tanaman lada. Simposium II Meteorologi Pertanian:1-15.

 

Wahid, P., R. Zaubin, M. Syakir, U. Suparman, D. Soetopo, D. Manohara, dan P. Rosmeilisa. 1995. Peningkatan produktivitas dan efisiensi teknik budidaya lada. Laporan Hasil Penelitian Balai Penelitian Tanaman Rempah dan Obat. Bogor.

 

Wahid, P., M.H.B. Joefri, M. Syakir, P. Rosmelisa, J. Pitono, Hermanto, dan E. Surmaini. 1999a. Tanggap beberapa varietas lada perdu terhadap serapan hara di bawah ragam intensitas radiasi surya. Dalam Manipulasi agronomik dalam upaya meningkatkan daya saing dan keunggulan komparatif lada perdu. Laporan Riset Unggulan Terpadu IV. Kantor Menteri Riset dan Teknologi. Jakarta.

 

Wahid, P., M.H.B. Joefri, M. Syakir, P. Rosmelisa, J. Pitono, Hermanto, dan E. Surmaini. 1999b. Analisis keunggulan komparatif budidaya lada dalam bentuk lada perdu. Dalam Manipulasi agronomik dalam upaya meningkatkan daya saing dan keunggulan komparatif lada perdu. Laporan Riset Unggulan Terpadu IV. Kantor Menteri Riset dan Teknologi. Jakarta.

 

Wahid, P., M.H.B. Joefri, M. Syakir, P. Rosmelisa, J. Pitono, Hermanto, dan E. Surmaini. 1999c. Studi aspek pemberian hara lada perdu pada berbagai tingkat dan frekuensi pemberian air. Dalam Manipulasi agronomik dalam upaya meningkatkan daya saing dan keunggulan komparatif lada perdu. Laporan Riset Unggulan Terpadu IV. Kantor Menteri Riset dan Teknologi. Jakarta.

 

Winters, H.F. and T.J. Muzik. 1963. Rooting and growth of fruiting branches of black pepper. Trop. Agric. Trinidad 40(3):247-252.

 

Yuhono, J.T., M. Syakir, S. Kemala, dan R. Zaubin. 1994. Keragaan usaha tani lada perdu di Desa Gelatang, Kabupaten Ciamis. Tidak dipublikasi.

 

Zaubin, R. 1979. Pengaruh kemasaman tanah terhadap pertumbuhan tanaman lada. Pemberitaan Littro (33):27-36.

 

 

Pustaka:

 

Additional information